Teknik dan Cara Pengolahan Kopi Luwak di Indonesia

Cara Pengolahan Kopi Luwak Secara Umum

Anda sudah tau cara pengolahan kopi luwak yang benar? Apakah anda adalah penikmat kopi Luwak? Jika iya tentunya anda sudah tahu kelezatan dan cita rasa kopi Luwak Indonesia. Tapi tahukah anda bahwa untuk proses pengolahan biji kopi hingga menjadi kopi luwak yang lezat itu ternyata memerlukan proses yang panjang. Walaupun prosesnya cukup banyak akan tetapi ternyata terbilang cukup mudah karena kebanyakan kopi Luwak asli Indonesia masih di olah dengan cara tradisional.

cara pengolahan kopi luwak

Berikut adalah teknik dan cara pengolahan biji kopi hingga menjadi kopi Luwak (Cara pengolahan kopi luwak) lezat yang di jual dengan harga mahal di kafe-kafe:

  1. Pertama-tama pemilik perkebunan kopi akan menseleksi biji kopi yang sudah matang dan dalam kondisi yang baik. Hal ini tidak perlu di lakukan jika produsen kopi Luwak bergantung pada Luwak liar.
  2. Biji kopi masak yang sudah di petik dan di seleksi di berikan kepada luwak peliharaan untuk dimakan. Di dalam kandang Luwak nantinya akan memilih biji kopi yang sudah benar-benar masak dan berkualitas baik. Jika tidak mengandalkan Luwak peliharaan maka produsen cukup membiarkan Luwak-luwak liar memilih dan memakan biji kopi langsung dari pohon kopi.
  3. Sistem pencernaan Luwak nantinya akan menghilangkan kulit biji kopi dan mengeluarkan biji kopi bersama kotoran sisa pencernaanya. Biji kopi yang sudah terkelupas dan keluar bersama kotoran Luwak inilah yang di kumpulkan untuk diproses lebih lanjut.
  4. Biji kopi yang keluar dari pencernaan Luwak tadi kemudian di cuci dengan air yang mengalir untuk membersihkan kotoran yang membungkus biji kopi. Pencucian ini biasanya berlangsung agak lama karena biji kopi harus benar-benar bersih dan pada proses pencucian pun di lakukan seleksi biji kopi. Biji kopi dengan kualitas bagus akan tenggelam sedangkan biji kopi berkualitas jelek akan mengambang.
  5. Setelah di cuci bersih biji kopi luwak kemudian di jemur di bawah panas matahari untuk mengurangi kadar air dalam biji kopi. Pengeringan ini juga akan mempermudah pengelupasan kulit tanduk yang tersisa di beberapa biji kopi.
  6. Untuk menghilangkan kulit tandung yang tersisa biasanya di lakukan proses penumbukan secara tradisional. Penumbukan tidak boleh di lakukan terlalu keras karena bisa merusak biji kopi.
  7. Setelah di tumbuk biji kopi luwak yang sudah terkelupas kulit tanduknya kemudian di pisahkan dari biji kopi luwak yang masih terbungkus kulit tanduk. Biji kopi luwak yang sudah tidak terbungkus kulit tanduk akan berwarna putih keperakan dan masih terbungkus kulit ari.
  8. Langkah selanjutnya adalah menghilangkan kulit ari yang masih membungkus biji kopi dengan cara pencucian dan sekali lagi biji kopi akan di seleksi lagi dengan membuang biji kopi luwak yang mengapung.
  9. Biji kopi yang sudah bersih dan lolos seleksi kualitas kemudian di jemur kembali hingga benar-benar kering.
  10. Setelah kering maka biji kopi luwak kemudian di sangrai.
  11. Setelah di sangrai maka biji kopi luwak pun siap untuk di kemas ataupun di teruskan ke proses penggilingan sebelum di kemas dan di pasarkan.

Bagaimana? Cukup panjang kan prosesnya. Walaupun prosesnya masih tradisional tapi dengan proses inilah kopi Luwak lezat yang kita nikmati selama ini diproses. Kesempurnaan dan ketelitian di setiap proses inilah yang menjamin citarasa dan kelezatan kopi luwak asli Indonesia. Semoga informasi cara pengolahan kopi luwak ini bermanfaat untuk anda.